oleh

Ketua Komisi IV DPRD Provinsi Dempo: Raperda ini Sangat Dibutuhkan Untuk Mengatur Tata Kelola SDA Di Bengkulu

Bengkulu, Tintabangsa.com – Ketua Komisi IV DPRD Provinsi Bengkulu sekaligus Wakil Ketua Pansus Raperda Rencana Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup (RPPLH), Dempo Xler menyampaikan Peraturan Daerah ini merupakan turunan peraturan dari UUD Citra Kerja yang berlaku selama 30 tahun hingga 2051.

Perda tersebut mengatur Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup. Seperti pemanfaatan lingkungan sungai, hutan dan keterkaitan antara industri permukiman dan alam.

“Pemanfaatan lingkungan hidup soal sungai, soal hutan itu dibahas serta soal keterkaitan industri pemukiman dan alam,” kata Dempo, Kamis (10/02/2022).

Menurut Dempo, Raperda ini sangat dibutuhkan untuk mengatur tata kelola sumber daya alam di Bengkulu. Jika tidak, kata Dempo, hal ini akan berimbas pada kesejahteraan masyarakat.

“Pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan hidup yang tidak dilakukan sesuai dengan daya dukungnya dapat menimbulkan krisis pangan, air, energi dan lingkungan,” lanjutnya.

Selain itu, perda ini akan menciptakan peraturan yang lebih mendetail, karena selama ini peraturan yang ada tidak serinci perda RPPHL. Pemerintah juga akan memberikan sangsi kepada oknum yang melanggar peraturan tersebut.

“Selama ini tidak ada yang mengatur secara mendetail ada peraturan seperti UUD pertambangan, limbah tapi tidak mendetail. Sehingga banyak perusahaan yang kebablasan bikin perkebunan langsung ke sungaikan itu bisa menyebabkan longsor atau banjir,” tukas Dempo.

Ia berharap dengan adanya perda ini dapat mengontrol dan mengatur baik industri dan masyarakat dalam memanfaatkan alam.

“Dengan adanya perda ini kita bisa mengatur dan mengontrol pemanfaatan alam sehingga adanya pembangunan berkelanjutan, dengan ada aturan juga bisa memikirkan masa depan,” demikian ujar Dempo.(Adv)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

News Feed